KLIK DISINI

Kamis, 01 Agustus 2013

Pernikahan Dini Gadis Gadis Cantik Yaman

Sanaa, Yaman  - Sebuah pernyataan mengejutkan, datang dari seorang gadis Yaman ,11 tahun, dengan tatapan menantang ke kamera video. (Video Nada Al Ahdal)

"Apakah itu membuat Anda bahagia untuk menikahkan saya?" ujar Nada Al-Ahdal.

Video Berdurasi 2,5 menit, yang di-upload ke YouTube dan dengan cepat tersebar, Ahdal menuduh orangtuanya mencoba menikahkan dia dengan imbalan uang. Dia menjelaskan bagaimana dia tidak ingin menjadi salah satu dari gadis Yaman yang menikah di usia dini .

"Kematian akan menjadi pilihan yang lebih baik bagi saya," tambahnya.

Gadis kecil ini juga berbicara atas nama gadis Yaman lain: "Bagaimana dengan kepolosan masa kanak-kanak , kesalahan Apa yang anak-anak lakukan sehingga Anda menikahkan mereka seperti itu?"

Video, yang telah dilihat oleh jutaan orang di seluruh dunia, telah menempatkan sorotan sekali lagi pada pernikahan dini anak-anak perempuan di Yaman .
Video ini juga membuat gempar dan sensasi di berbagai forum online, meskipun pernyataan yang diajukan: Apakah ceritanya ditambahkan? Apakah dia benar-benar dipaksa untuk menikah?

Orang tua Ahdal ini telah berulang kali menekankan mereka tidak punya niat untuk menikahkannya. Dan Seyaj, pemimpin organisasi-hak anak Yaman, mengatakan cerita Ahdal dibuat buat.

Dalam tradisi suku Yaman, masalah pernikahan anak sangat rumit.

Pada tahun 2008, gadis berusia 10 tahun Nujood Ali mengejutkan dunia ketika ia pergi ke sebuah pengadilan agama di Sanaa dan meminta hakim untuk perceraian.

Setelah uji coba yang dipublikasikan, dia diberikan ijin. Dia menjadi pahlawan bagi mereka yang mencoba untuk meningkatkan kesadaran tentang Tradisi budaya Yaman, di mana lebih dari setengah dari semua gadis-gadis muda menikah sebelum usia 18, menurut Human Rights Watch.

Pada tahun 2009, parlemen Yaman mengesahkan undang-undang menaikkan usia minimum pernikahan 17. Tapi anggota parlemen konservatif berpendapat hukum ini melanggar hukum Islam, yang tidak menetapkan usia minimal untuk menikah, dan hukum tidak pernah ditandatangani. Kelompok aktivis dan politisi masih berusaha mengubah hukum, tapi lebih dari 100 ulama agama terkemuka mengatakan membatasi usia pernikahan adalah "tidak Islami."

"Konsekuensi dari perkawinan anak-anak yang berakibat perempuan dikeluarkan dari sekolah, pendidikan mereka secara permanen terganggu, dan banyak menderita masalah kesehatan kronis sebagai akibat dari `memiliki terlalu banyak pengalaman` terlalu cepat," kata Liesl Gerntholtz, direktur Divisi Hak Perempuan di Human Rights Watch. "Sangat penting bahwa Yaman mengambil langkah segera dan konkret untuk melindungi perempuan dari pelanggaran ini, termasuk menetapkan usia minimal untuk menikah."
wartawan Yaman Hind Aleryani, mewawancarai Nada Al-Ahdal setelah merilis videonya, mengatakan pernikahan anak adalah masalah yang mengerikan di Yaman.

"Ini umum di masyarakat miskin," kata Aleryani. "Ada pepatah yaman mengatakan, Menikahlah dengan seorang gadis 8 tahun, dia dijamin, 'yang berarti gadis 8 tahun pasti perawan"-wanita

0 komentar ∞ forum diskusi & tanya jawab ∞:

Poskan Komentar